KL CHRONICLE: KENAPA PASARAN SAHAM DAN MATAWANG SEDUNIA BERGOLAK JATUH?

Friday, October 2, 2015

KENAPA PASARAN SAHAM DAN MATAWANG SEDUNIA BERGOLAK JATUH?


1. Sejurus krisis kewangan dan ekonomi 2008, para analisa ekonomi dan kewangan berpendapat ekonomi dunia bergerak dengan ‘two-track economy” di mana negara-negara maju mengalami kelembapan ekonomi dan negara-negara membangun ekonomi yang cergas.




2. Mengelapai kumpulan negara-negara membangun adalah negara China di mana ekonominya tersangatlah besar hinggakan dengan kuasa ekonomi China, harga barangan asas seperti petroleum, arang (untuk menjana kuasa eletrik), besi, minyak kelapa sawit, dan galian (metals) meningkat naik.

3. Negara-negara seperti Amerika Syarikat, Eropah dan Jepun mengalami ekonomi yang lemah lagi lesu.

4. Amerika Syarikat membuat keputusan untuk melonjakkan ekonominya dengan merendahkan kadar bunganya. Mereka mencetak berbilion-bilion matawang dan menggunakan wang tersebut untuk membeli bon-bon Perbendaharaan Amerika. Duit tunai yang kini di pegang oleh pelabur-pelabur yang menjual bon-bon itu berselerak ke pasaran-pasaran kewangan di negara-negara membangun untuk mendapatkan pulangan yang lebih tinggi dari bon-bon yang mereka telah jual tadi. Malaysia adalah salah-satu dari negara penerima aliran tunai AS tersebut.

5. Akhir-akhir ini, ekonomi Amerika telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan. Bank pusat Amerika di katakan akan menaikkan kadar bunga, “mengostankan” kembali aliran tunai balik ke Amerika. Ini adalah suatu sebab-sebabnya matawang-matawang bebrapa negara membangun jatuh.

6. Di samping itu, negara China pula menunjukkan tanda-tanda ekonominya tidak akan berkembang sekencang tahun-tahun lepas. Dengan itu, permintaan untuk barang-barang asas menurun, membuatkan harga-harga barangan komoditi menurun.

7. Di masa yang sama, susulan dari pemulihan persahabatan di antara Amerika dan Iran, jualan minyak dari negara Iran di jangka akan menambahkan bekalan minyak dunia. Di tambah pula, Amerika sekarang mengeluarkan minyak (untuk kegunaan dalam negeri) dua kali ganda kepada tahap tertinggi dalam tempuh 30 tahun kebelakangan ini. Oleh kerana lebih banyak bekalan dari permintaan, dari tahun 2010 di mana minyak berharga USD110 se tong, sekarang USD40.00 se tong.

8. Oleh kerana sekarang China pula perlu melonjakkan ekonominya, pada minggu lepas China menurunkan nilai matawang Yuannya. Ini adalah untuk membuatkan harga barangan eksportnya lebih murah di pasaran antarabangsa.

9. Ini telah memberi kejutan kepada negara-negara lain, di mana negara-negara lain juga perlu menurunkan kadar pertukaran matawang mereka agar eksport mereka boleh berdaya-saing dengan eksport China.

10. Tetapi yang terutama sekali dalam menyebabkan pergolakan pasaran matawang dan saham adalah penilaian para analisa ekonomi yang mengatakan senario ekonomi dunia sejak dari tempuh 7 tahun lalu akan bertukar dari satu dunia di mana negara China dan negara-negara membangun stabil pertumbuhan ekonominya beralih pula kepada suatu senario dunia di mana bukan sahaja ekonomi China lemah tetapi juga ekonomi-ekonomi ngara-negara membangun yang bergantung kepada jualan eksport komoditi-komoditi asas akan mengalamai kelembapan ekonomi, beserta ekonomi Eropah yang masih terbelenggu sejak tahun 2008.

Hanya Amerika Syarikat di antara kuasa-kuasa ekonomi besar dunia yang mempunyai pertumbuhan ekonomi yang meningkat.

1 comment:

H MA said...

Bukan ke kejatuhan saham dan matawang disebabkan oleh masalah 1MDB dan derma 2.6B tu semata-mata dan tidak ada sebab lain.... Itulah pandangan sesetengah pihak berkepentingan peribadi yang tidak mahu melihat perspektif secara keseluruhan pasaran kewangan dunia sekarang ini.

Share This

Comments

Facebook Popup

Powered by Blog - Widget